Jumat, 22 Oktober 2010

Kontras Minta TPF Juga Libatkan Kompolnas dan Komnas HAM

RMOL. Komisi Orang Hilang dan Korban Kekerasan (Kontras) meminta Tim Pencari Fakta penembakan mahasiswa Universitas Bung Karno saat terjadi aksi unjuk rasa 20 Oktober kemarin turut melibatkan unsur Kompolnas, Komnas HAM, dan elemen masyarakat selain anggota kepolisian yang ada di lapangan.

Hal tersebut dikatakan Koordinator Kontras, Harry Azhar terkait penilaian bahwa mekanisme kontrol dan koordinasi institusi Polri di tidak berjalan. 

Kontras melihat apa yang terjadi pada peristiwa kemarin itu sebenarnya tidak sesuai dengan prosedur pengamanan yang berlaku.

Harry mencontohkan, saat aksi unjuk rasa terjadi ada provost kepolisian yang bertugas mencegah anggotanya malah ikut menembaki mahasiswa. Ini menunjukkan bahwa polisi belum profesional dalam menghadapi demontrasi termasuk dalam menggunakan senjata api. Padahal senjata api hanya boleh digunakan jika kepolisian terancam jiwanya dan tidak ada pilihan lain. 

"Kalau peristawa di Jalan Diponegoro kemarin, saat polisi dilempari batu, masih sangat mungkin polisi menjauh dari jarak lempar dan membuat zona aman. Sehingga ada waktu bagi komandan untuk bernegoisasai dengan para mahasiswa," terang dia saat jumpa pers di kantor Kontras, Jalan Borobudur, Menteng, Jakarta Pusat, siang ini (Jumat, 22/10). 

Penggunaaan prosedur tetap Kapolri 1/X/2010 tentang Penanggulangan Anarkisme Massa juga dipandang tidak tepat bila diberlakukan terhadap aksi unjuk rasa mahasisawa UBK kemarin. 

Sementara masih di tempat yang sama, Ktua Perhimpunan Bantuan Hukum Indonesia, Hendrik Sirait menambahkan, kasus penembakan mahasiswa pada 20 Oktober kemarin tidak cukup diselesaikan dengan pemberian sanksi secara administratif atau kode etik terhadap pelaku. Menurut dia, pelaku bisa dikenakan pidana atas perbuatannya itu. 

"UU yang tepat untuk menjerat adalah pasal 360 KUHP soal kealpaan yang menyebabkan seseorang terluka dan itu dapat diterapkan dalam pengusutan," tukas Hendrik.  [wid]

Laporan: Parni Dirman 


Sumber: Kontras Minta TPF Juga Libatkan Kompolnas dan Komnas HAM (RMOL, 22 Oktober 2010 , 14:13:00 WIB)
Next Previous Home
 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Buy Coupons