Senin, 01 Agustus 2011

7 Pernyataan Marzuki yang Kontroversial

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua DPR RI Marzuki Alie menjadi bintang pemberitaan media pekan ini. Ia kembali melontarkan dua pernyataan kontroversial, Jumat (29/7/2011) pekan lalu.

Pertama, ia menyampaikan gagasan soal pembubaran KPK. Marzuki mengatakan, lembaga ad hoc tersebut lebih baik dibubarkan jika memang tak ada orang-orang yang kredibel dan pantas untuk duduk di sana. Kedua, ia mengajukan wacana pemaafan koruptor. Menurutnya, gagasan ini merupakan terobosan untuk memberantas korupsi di Indonesia. 
Ini bukan kali pertama Marzuki menuai kritik terkait pernyataan yang dilontarkannya sebagai pucuk pimpinan wakil rakyat di parlemen. Koalisi Masyarakat Sipil mencatat, ada tujuh pernyataan Marzuki yang kontroversial.

"Dalam catatan kami ada tujuh pernyataan yang blunder dari Marzuki Alie," ucap aktivis Indonesia Corruption Watch, Emerson Yuntho, kepada wartawan di Jakarta, Senin (1/8/2011). 

Berikut tujuh pernyataan Marzuki yang menjadi kontroversi di masyarakat luas.

1. Pernyataan soal nelayan yang menjadi korban tsunami Mentawai, Sumatera Barat, 27 Oktober 2010. "Ada pepatah, kalau takut ombak, jangan tinggal di pantai."

2. Pernyataan soal sejumlah kasus yang menimpa TKW di luar negeri pada 26 Februari 2011. "PRT TKW itu membuat citra buruk, sebaiknya tidak kita kirim, karena memalukan."

3. Menanggapi kritik tentang anggota DPR yang membawa istri saat kunjungan kerja. Ini diungkapkannya pada 17 Februari 2011. "Laki-laki sifatnya macam-macam. Ya perlu diurus untuk minum obat atau pingin hubungan rutin dengan istrinya. Itu terserah. Sepanjang tidak menggunakan uang negara,"

4. Mengomentari rencana pembangunan Gedung baru DPR, 9 Mei 2011. Menurutnya, rakyat tidak perlu dilibatkan. "DPR ini bukan ngurusin gedung, tapi rakyat. Kalau saudara-saudara tanya soal gedung terus, DPR tak ada lagi, ngurusin gedung aja."

5. Menanggapi hama ulat bulu di Pulau Jawa, 13 April 2011. "Saya dengar ulat bulu sampai ke Jakarta. Itu peringatan Tuhan."

6. Soal memaafkan koruptor, 29 Juli 2011. "Jadi kita maafkan semuanya. Capek kita ngurusin masa lalu terus." Ini diungkapkannya pada 29 Juli 2011.

7. Terakhir, mengenai keterlibatan petinggi KPK yang diduga terlibat skandal. "Kalau tudingan Nazaruddin terbukti, sebaiknya KPK bedol desa atau lembaga dibubarkan saja." Pernyataan ini juga diungkapkan pada 29 Juli 2011.

Sumber: 7 Pernyataan Marzuki yang Kontroversial (Kompas, 1 Agustus 2011 14:16 WIB)

Lampiran: (if link has broken)
Marzuki: Pindah Saja ke Daratan (Kompas, 27 Oktober 2010)
Migrant Care Desak Marzuki Minta Maaf (Kompas, 28 Februari 2011)
Marzuki: Rakyat Tak Perlu Dilibatkan (Kompas, 1 April 2011)
Demokrat Akan Gelar Survei Publik (Kompas, 1 April 2011)
Next Previous Home
 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Buy Coupons