Saturday, June 22, 2013

Amankan Demo BBM, Polisi Kian Brutal

Salah seorang mahasiswa yang melakukan aksi demo penolakan kenaikan BBM di simpang tiga depan Kampus Unhalu, diamankan anggota kepolisian. FOTO: Suwarjono/KP/JPNN

KENDARI - Aksi kebrulatan polisi yang melakukan pengamanan aksi demo penolakan kenaikan Bahan Bakar Minyak (BBM) di Kendari, kemarin, terus memakan korban. Hingga kemarin, tercatat delapan korban yang harus dirawat intensif di sejumlah rumah sakit di Kendari, Sulawesi Tenggara. 

Mereka yang menjadi korban kebrutalan pengamanan demo yakni Imran, Val Aldiano, Rafiudin, Adrianto, Muh Ikbal, Jusrin dan Rivai. Ketujuh mahasiswa ini terluka atas pukulan dari oknum polisi,  termasuk terkena selonsong peluru karet dan setrum listrik. 

Sedangkan satu wartawan media cetak (Rakyat Sultra) Ismet, masih menjalani pengobatan di RS Bhayangkara, setelah dihakimi puluhan oknum Brimob hingga pingsan saat melakukan liputan di simpang tiga Kampus Baru Unhalu, Selasa (19/6) sekitar pukul 22.30 Wita.

Akibat pemukulan itu, Ismet mengalami luka serius pada bagian kepala sebanyak tujuh jahitan, dahi tiga jahitan, luka memar pada pipi kiri, tangan dan dada. "Saat mahasiswa di pukul sama polisi, saya berusaha ambil foto. Melihat saya, polisi langsung menarik memukul. Bahkan ada yang menendang. Jumlahnya ada sekitar 30 orang polisi  yang memukul saya hingga pingsan ," kata Ismet saat ditemui setelah siuman di RS Bhayangkara seperti yang dilansir Kendari Pos (JPNN Group), Jumat (21/6).
    
Perlakuan yang sama juga dialami fotografer Kendari Pos, Suwarjono. Meski tak separah yang dialami Ismet, namun Jojon--sapaan akrab  Suwarjono-- mendapat pukulan dibagian kepala dan saat mengambil gambar aksi demo di depan kampus Unhalu. 

Akibatnya, kamera yang digunakan rusak. Ini karena kepolisian tidak mau diliput aksi brutal yang dilakukan pada demonstran. Mereka terlihat membabi buta melawan mahasiswa, seolah musuh dalam perang. Untuk menahan massa, polisi berbaris tiga lapis. 

"Sementara ambil foto, tiba-tiba dari belakang saya dipukul dengan tongkat, padahal saya menggunakan id card namunmereka tidak peduli," kata Suwarjono. (m1/awa/jpnn) 

Sumber : Amankan Demo BBM, Polisi Kian Brutal (JPNN, 21 Juni 2013)
Next Previous Home
 
Design by Free WordPress Themes | Bloggerized by Lasantha - Premium Blogger Themes | Best Buy Coupons